Catatan Inspirasi dari Dr. Eng. Khoirul Anwar

Dakwah dan Kaitannya dengan Profesi, serta Waktu Kita.

Umat islam harus memiliki berbagai pengalaman, kemampuan, sarana dan peralatan yang menjadikan mereka mampu untuk berproduksi guna memenuhi kebutuhannya baik secara materi ataupun non materi,

Fardhu kifayah bagi ummat islam. Ini meliputi segala pengetahuan, profesi, kerajinan, atau keterampilan yang dapat memenuhi kehidupan hidup manusia baik terhadap agama atau dunianya.

Wajib bagi kita mempelajari dan mengarjarkannya serta memperdalam (mengambil spesialisasi), sehingga umat islam tidak lagi bergantung kepada umat lainnya dan tidak dikusai oleh umat lain. Oleh karena itu saya selalu berbahagia jika bertemu dengan para penuntut ilmu seperti teman-teman semua di sini.

Kita semua termasuk yang setiap hari meningkatkan kafaah, meningkatkan skill, meningkatkan spesialisasi kita masing-masing sehingga suatu saat islam benar-benar luar biasa karena kualitas umatnya Insya Allah.

Profesi kita juga bermanfaat untuk dakwah islam di luar negeri (luar Indonesia)

Orang jepang bilang kepada saya tentang apa perlunya beragama islam. Karena mereka tidak beragama islam saja negara mereka lebih bagus dari negara-negara Islam, termasuk Indonesia. Tidak beragama islam saja mereka sudah aman, sedikit kriminalitas, sedikit kemiskinan. Tidak beragama islam saja teknologi di negara Jepang berkembang pesat. Riset berkembang, banyak dana penelitian. Orang-orang jujur dan bekerja lebih keras daripada negara-negara islam.

Saya sampaikan kepada mereka bahwa Indonesia sedang menuju ke sana. Kita sedang bejuang, gambatte, sedikit demi sedikit memperbaiki indonesia. Itu semua tantangan umat islam.

Umat islam, secara fisik mungkin kalah dibanding negara seperti  Jepang, tetapi kami punya hati yang luas, punya kualitas ruhiyah yang bagus. Kami punya konsep hidup yang bagus. Punya konsep bahagia dalam hidup meski tidak minum osake (alkohol). Mereka kaget ketika mengetahui konsep islam dalam kaitan dengan bunuh diri.

Orang jepang menganggap bahwa membunuh orang lain dilarang, tetapi membunuh diri sendiri boleh, karena ini adalah badan mereka. Betapa kagetnya mereka saat islam, badan inipun kita pinjam dari Allah swt. Kita tidak bisa menciptakan badan untuk diri kita sendiri.

 

Rekan-rekan semua.

Kita perlu yang namanya izzah. Izzah (harga diri) ini muncul karena kemandirian diri kita, kemandirian umat islam. Allah SWT telah menetapkan izzah ini dalam surat al munafiqun : 8

“walillahi ‘izzati wa li rasulihi wa lil mukminin ”

Yang artinya : “izzah (kekuatan) itu hanyalah bagi Allah, Rasulnya dan orang-orang mukmin”

Ayat ini berkaitan dengan Abdullah Bin Ubay. Dimana dia tidak ada lagi ada peluang menjadi pemimpin di Madinah setelah kedatangan Rasullullah. Abdullah Bin Ubay membahasakan dirinya orang yang lebih mulia, sedangkan Muhammad dan sehabatnya lebih hina. Tetapi dalam timbangan Allah, hal yang sebaliknya.

Imam Al Qurtubi mengatakan bahwa orang munafik mengira bahwa orang mulia adalah yang banyak harta dan banyak pengikut. Lalu  Allah swt menjelaskan tentang izzah, tentang kemuliaan hanya diberikan kepada Rasulnya dan ummat yang beriman.

Terkait izzah di sini berhubungan  dengan sifat Allah, Al Aziz.

Ana tadi malam sehabis sholat isya berjamaah di JAIST di Ishikawa, bertemu dengan orang mesir. Saya bertanya apa maksud Al Aziz dalam bahasa Arab. Orang mesir ini menjawab bahwa banyak yang mengartikan perkasa atau kuat. Tetapi sebnarnya menurut yang dia pahami, adalah begitu mulia sehingga kita tidak ada  apa-apanya. Karena kemulian-Nya bukan Allah yang harus mendekat dengan kita, tetapi kitalah harusnya yang berusaha mendekat kepada Allah swt.

Dengan skill tadi, kafaah, keahlian kita, kita akan mandiri dan dekat dengan dengan kemuliaan karena fitrahnya kita ini mulia . jadi percakapan dengan orang jepang tadi bisa rekan-rekan pahami bahwa kita seharusnya lebih mulia dari mereka  dari dua sisi,

1. Sisi ruhiyah, kualitas iman, kualitas ibadah

2. Sisi skill, iptek, ekonomi

Hanya nomor 2 ini kita sering agak terbelakang. Semoga dalam pertemuan ini kita makin bersemangat meraihnya.

Rekan-rekan semua. Jika kita runut lagi setelah mencapai dua hal tadi, kira-kira apa sih yang ingin kita raih ?

Tujuan final kita adalah islam ini menjadi uztaziatul alam, menjadi sokoguru dunia. Tapi ini tidak akan tegak jika kita terlambat mandiri, jika kita terlambat berproduksi, jika kita terlambat dalam bekerja, jika kita terlambat dalam berprestasi.

Terus, langkah konkretnya bagaimana ?

Dalam pertemuan singkat ini, saya ingin memberikan 2 hal praktis :

1. Tingkatkan terus skill kita. Milikillah mimpi yang lebih besar lagi

Jangan hanya bermimpi untuk lulus master atau doktor saja. Jangan hanya bermimpi untuk dapat kum dan promosi  saja. Tapi lebih dari itu. Berusahalah menemukan sesuatu yang baru, yang dengan itu nama kalian akan dikenang banyak orang ratusan tahun mendatang.

Ilham diturunkan langsung oleh Allah kepada ilmuwan. Baik itu ilmuwan muslim atau non muslim. Kita yang dibanding orang kafir insya Allah lebih dekat kepada Allah swt. Sering-seringlah minta dari Allah swt. Mendekatkan diri kepadanya, disertai kesungguhan

2. Serius dalam hal apapun

Jika kita diberi amanah, jangan memilih-milih. Kerjakan dengan sebaik-baiknya. Orang yang ikhlas hanya berharap pahala Allah. Mereka tidak menghitung-hitung apakah ada benefit untuk dirinya atau tidak tetapi hanya ridha Allah yang dicari. Orang-orang seperti itu akan ringan dan selalu bahagia dalam bekerja. Bagi mereka semua pekerjaan adalah ringan. Menulis jurnal ringan, eksperimen, banyak banyak paper, buku sangat ringan. Tidak pernah kecewa dengan apa yang telah dikerjakan. Mereka mempersembahkan pekerjaan itu sebagai yang terbaik untuk Allah swt.

Saya banyak pengalaman tentang ini. Termasuk ketika diundang mengisi seminar-seminar yang diadakan PPI (Persatuan Pelajar Indonesia) atau juga I-4 (Ikatan Ilmuan International Indonesia). Kadang ada pikiran ini tidak ada manfaatnya untuk karir saya di lab. Karena tidak dievaluasi oleh HRD. Hanya saja saya selalu yakin bahwa Allah maha adil. Segala sesuatu ada manfaatnya. Nah, waktu saya ke Belanda tahun 2008. Ke sana pakai uang sendiri (karena tidak tahu apakah diganti panitia atau tidak). Saya ke Tokyo apply visa. Agar hemat terus naik bus malam. Berat rasanya melakukan sesuatu yang tidak jelas ujungnya. Tidak jelas manfaatnya. Tapi yakin saja bahwa Allah maha adil. Ternyata di Belanda saya bertemu dengan beberapa wartawan. Mereka tanya-tanya yang saya kerjakan. Nah, sejak itu saya mulai dikenal masyarakat. Semoga semua ada manfaatnya untuk agama kita. Aamiin

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Posted on September 24, 2015, in Mahasiswa dan Dakwah and tagged , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: